10 Tempat Paling Beracun Di Dunia

Posted by Admin KDM 0 komentar

 

 

 

 

 

 

10. Karachay

Karachay, sebuah danau kecil yang terletak di pegunungan Ural di Rusia Barat, adalah rumah bagi pembuangan limbah nuklir , situs ini telah dinayatakan tempat paling tercemar di bumi. Pada awal 1950-an, Uni Soviet mulai membuang limbah radioaktif dari Mayak, penyimpanan limbah nuklir dan fasilitas pemrosesan kembali di Ozyorsk, ke Danau Karachay. Bertahun-tahun kemudian, Worldwatch Institute limbah nuklir memberi predikat area ini "tempat paling tercemar di Bumi." Tingkat Radiasi di danau sangat tinggi, jangan coba-coba berlama-lama karena satu jam saja bisa mematikan. Tingkat Akumulasi radioaktivitas sekitar 4,44 exabequerels (EBq) dengan 3,6 EBq dari Cesium-137 dan 0,74 EBq dari Strontium-90. Untuk memberikan perspektif yang lebih baik tentang beracunnya Karachay adalah, bencana Chernobyl 1986 berkisar antara 5 sampai 12 Ebq radioaktivitas terkonsentrasi.

9. Aral Sea




Laut Aral, yang terletak di Kazakhstan, Uzbekistan, adalah salah satu dari empat danau terbesar dunia hingga perairan itu dialihkan untuk proyek-proyek irigasi Uni Soviet. Pada tahun 2007, Laut Aral menyusut menjadi hanya 10% dari ukuran aslinya dan dibagi menjadi empat cekungan. Kerusakan yang dihasilkan ke daerah sekitar laut itu serempak mengancam kehidupan ekonomi, ekosistem, dan orang-orang yang tinggal dekat danau. Bahan kimia beracun dari pengujian senjata, proyek industri, pestisida, dan pupuk disapu oleh angin ke tanah di dekatnya dan sekitarnya. Orang-orang di dekatnya tidak hanya menderita kekurangan air tawar tapi juga kanker, penyakit paru-paru, gangguan pencernaan, TBC resisten terhadap antibiotik, hati, mata, dan kelainan ginjal, dan tentu saja, tingkat kematian yang luar biasa tinggi. Untuk memperburuk masalah, garam dari danau tidak hanya beracun namun memiliki salinitas yang lebih tinggi dari air laut, dengan tingkat dari apa yang tersisa dari Aral Selatan lebih dari 100g /L versus salinitas air laut dari 35 g / L. Dataran besar yang dulunya laut, menyebabkan badai debu beracun dan menimbulkan kerusakan pada tanaman dan manusia. Parahnya lagi, Laut Aral diduga berkontribusi terhadap pemanasan global.

8. Fresh Kills Landfill




Staten Island adalah wilayah New York City, rumah untuk hampir setengah juta orang, tapi juga rumah bagi apa yang pernah disebut pembuangan sampah terbesar yang dikenal manusia. Pada tahun 1947, sampah dari New York City dan kota satelit sekitarnya diangkut ke muara Fresh Kills terletak di Barat Staten Island. TPA itu seharusnya hanya solusi sementara untuk apa yang akan menjadi masalah sampah lama. Selama paruh kedua abad ke-20, situs ini berkembang menjadi 2.200 hektar sampah ditumpuk 25 meter lebih tinggi dari Patung Liberty. Selama beberapa dekade, pergolakan tikus, anjing liar, dan binatang parasit lain tinggal di Fresh Kills, memakan bangkai-bangkai dan mengejar pekerja TPA. Pada tanggal 22 Maret 2001, Badan Perlindungan Lingkungan menutup Fresh Kills (dan dibuka kembali sebentar pasca 9 / 11 untuk menampung sisa-sisa Ground Zero.) Hebatnya, hanya dua tahun setelah penutupan, tingkat pertumbuhan untuk lahan basah danmembuat sebuah taman publik diresmikan, dibungkus dalam rencana 30 tahun untuk memasukkan ruang untuk jalan alam, acara komunitas, kegiatan outdoor, dan bidang olahraga. Waspadalah jika Anda berencana piknik di Fresh Kills dan menonton tikus pembawa penyakit. Oh dan ingat bau gas metana yang dilepaskan dari sampah terurai di bawah kaki Anda.

7. Yamuna River




Yamuna terletak di India dan mengalir dari Gletser Yamunotri terletak di Himalaya Bawah dan persediaan air untuk 57 juta orang. Sebagai salah satu cabang sungai terbesar Sungai Gangga, panjang Yamuna sekitar 855 mil melalui Cekungan Gangga ke seluruh tempat-tempat seperti Uttarakhand, Haryana, Uttar Pradesh, Himachal Predesh, dan ke Delhi. Yamuna dianggap sakral oleh umat Hindu dan berenang di Yamuna dipercaya bisa bebas dari siksaan kematian. Sebuah tes air cepat dapat menyebabkan orang untuk berpikir ulang. Yamuna memiliki "kualitas air cukup baik" kecuali Anda berada di hilir dari Wazirabad. Sejak saat itu, pupuk berlebihan, saluran air limbah, sampah, herbisida, pestisida, dan komersial atau industri telah mencemari sungai. Lebih parahnya sekitar 58% limbah Delhi mengalir ke sungai ini. Masih mau berenang?

6. La Oroya




La Oroya secara harfiah sebuah kota peleburan tambang yang terletak di Andes Peru. Sejak 1922, tua muda di La Oroya menghirup emisi beracun dan tinggal di limbah beracun yang diciptakan oleh pabrik smelter poli-logam yang dimiliki oleh sebuah perusahaan yang berbasis di Missouri bernama Doe Run Corporation. La Oroya tidak hanya dikenal sebagai tempat berpolusi udara paling tinggi di dunia tetapi juga kandungan darah yang tinggi pada anak-anak disana. 66% anak-anak yang berlari dan bermain di La Oroya memiliki tingkat darah yang melebihi batas yang dapat diterima untuk memenuhi syarat untuk keracunan timbal. Perusahaan dilaporkan diharapkan untuk mengurangi emisi dan membersihkan sisa kontaminasi. Antara lain membantu anak-anak miskin yang meninggal atau sekarang hidup menderita dengan hati, tulang, usus, sistem reproduksi, perilaku, dan sistem saraf yang disebabkan oleh keracunan timah!

5. Kabwe




Kabwe-Ka Mukuba diterjemahkan menjadi "bijih" atau "peleburan" adalah tambang terletak di Zambia. Meskipun Kabwe outgrew nama lamanya yaitu Broken Hill, tambang diberi predikat salah satu tempat terburuk di Bumi. Awalnya adalah kompleks pertambangan terbesar, sekarang Kabwe adalah daratan tandus. Setelah semua, seng timbal, perak, mangan, vanadium kadmium,, dan titanium diekstraksi dari Kabwe, Institut Blacksmith menemukan Broken Hill menjadi lebih dari rusak. Tampaknya tailing logam berat (atau batuan sisa) dari tambang, terutama seng dan timah, meracuni pasokan air, mempengaruhi hampir 210.000 orang. Selain itu, timbal dan kadmium telah diserap di daerah sekitar tambang, sehingga tanaman tidak dapat tumbuh. Konsentrasi tingkat timbal dalam darah pada anak-anak dari Kabwe sepuluh kali lebih tinggi dari standar US Environmental Protection Agency. Satu-satunya berita baik dari seluruh kekacauan ini adalah tambang secara resmi telah ditutup. Berita yang lebih baik adalah tahun 1921 ditemukan sebuah tengkorak manusia yang dikenal sebagai Broken Hill Man atau Man Rhodesia, diklasifikasikan sebagai Homo rhodesiensis atau heidelbergensis Homo.

4. West Virginia Mountaintop Removal Mining

Pertambangan ini adalah salah satu yang paling merusak lingkungan, untuk mencari batubara puncak Pegunungan Appalachian Virginia Barat diledakkan. Proses pemindahan puncak gunung dimulai dengan penebangan kayu, pengerukan tanah, dan membuat jalan bagi sebuah dragline senilai 8 juta pound untuk mendorong melalui batu untuk sampai ke batubara. Mesin kemudian menggali lapisan atas lapisan batubara dan membuang sisa-sisa gunung bekas (tepat disebut "tanah") ke dalam lembah, menghalangi lebih dari 1.200 mil hulu sungai dan sungai Appalachian. Proses erosi pun terjadi karena puncak gunung telah gundul, sampai saat ini puncak tersebut belum ditumbuhi tanaman.

3. Dzerzhinsk

Dzerzhinsk adalah satu-satunya tempat dimana angka kematian lebih besar dari angka kelahiran dengan 260 persen selama tahun 2003. Terletak di Nizhy Novgorod Oblast, Rusia sepanjang Sungai Oka, di sekitar 250 mil timur Moskow, Dzerzhinsk adalah tempat yang paling tercemar kimia di Bumi menurut Guinness Book of World Records. Sebagai lokasi produksi utama senjata kimia Rusia, Dzerzhinsk sekarang rumah bagi sekitar 300.000 ton limbah kimia dibuang antara 1930 sampai 1998. Institut Blacksmith menemukan selama studi 2007 bahwa harapan hidup untuk laki-laki adalah 42 tahun dan 47 tahun untuk wanita, bahan kimia dari dioxin, sarin, leeisite, mustard belerang, hidrogen sianida, fosgen, timbal, fenol, dan bahan kimia lainnya memenuhi udara dan air kota. Selain itu, Komite Ekologi dari Duma Rusia memasukkan peringkat Dzerhinksk sebagai salah satu kota sepuluh besar dengan kondisi ekologi bencana tetapi administrasi kota mengklaim sebaliknya. Pejabat lokal bersikeras bahwa tingkat polusi tidak terlalu tinggi. Tes Air, bagaimanapun, mengungkapkan tingkat pencemaran air 17 juta kali lebih tinggi dari tingkat yang diberikan aman menurut standar EPA.

2. Matanza-Riachuelo River Basin

Sungai Matanza-Riachuelo adalah sungai sepanjang 64 kilometer dan rumah dari 3,5 juta orang. Sayangnya, orang-orang di sepanjang Matanza hanya memiliki satu sumber air, langsung dari tempat yang identik dengan polusi. The Matanza diisi dengan pipa pembuangan limbah ilegal pengeringan langsung ke sungai. Selain itu, bersama aliran Mantanza-Riachuelo adalah 13 lokasi kumuh dan 42 lokasi pembuangan sampah terbuka. Warga dan turis telah melaporkan bau kuat dilepaskan dari residu kimia dan gas metana dari Sungai. Laporan dikumpulkan dari Institut Blacksmith selama tahun 2007 dan Matanza-Riachuelo menempati peringkat pada daftar "Thirty Dirty" tempat yang paling tercemar di dunia.

1. Japan

Kekhawatiran konstan dan laporan yang bertentangan dari berbagai belahan dunia telah menyebabkan kebingungan massa selama proses mimpi buruk bencana radioaktif di Jepang, akibat gempa bumi 11 Maret 2011 dan tsunami. Perjalanan sejarah berubah ketika PLTN Fukushima Jepang yang berlokasi di kota-kota Okuma dan Futaba di Prefektur Fukushima Futaba, Jepang, mengalami kebocoran radioaktif. Dengan krisis mengakibatkan kerugian $ 300.000.000.000, ancaman bawah tanah dalam bentuk gempa susulan, musim topan yang akan datang, dan, tentu saja, tingkat radiasi yang naik, hal-hal di planet ini tidak akan sama. Lebih buruk lagi adalah dalam radius 20 kilometer wilayah tersebut harus dikosongkan dan siapapun yang mendekatinya akan ditangkap.
POPULAR POST

Cerita seks terbaru 2012

Foto cewe jepang montok

Foto dewi persik mandi

Video panas artis wiwid gunawan
@2011-kiblatduniamaya